Wednesday, January 6, 2016

So Long My First Bestfriend

Butuh keberanian yang kuat untuk nulis postingan kali ini. Tepat tanggal 23 Desember 2015 kmaren, gue kehilangan sahabat pertama gue untuk selama-lamanya. Meninggal setelah melahirkan anak ketiganya, Eleonora Thalia Sedayu.

Christine Listya Budi W Sedayu.

Saat gue tau, loe pergi untuk selamanya. Kaki gue langsung lemes... selemes gue kalo lagi liat darah seger ngucur depan gue. Itu gue lagi di pusat keramaian, gue langsung cari tembok buat nopang ini kaki lemes. Gue cari tempat sepi, buat gue duduk di lantai. Orang2 pada ngeliatin. BODO AMAT!
Saat itu gue masih mencari pembenaran bahwa berita itu bohong. Tapi ternyata bener :(
Sumber: https://www.facebook.com/jdarmono

Loe udah terbaring di peti mati. Mata udah berkaca-kaca, gue hampir nangis. Tapi gue tahan.
Tya... Gue kehilangan loe banget. Perasaan kehilangan ini hampir sama kayak kehilangan karena diputusin. Bedanya, kalo Tuhan yang manggil gue LEBIH BISA ngerelain cepet meski beratnya di awal ampun2an. 19 tahun jadi sahabat loe, banyak banget suka-duka kita sedari SD. Elo itu sahabat pertama gue. Kilas balik~~

Gue kenal Tya kelas 3 SD. SD gue saat itu di Bandung di "Santa Angela". Itu sekolahan terkenal banget loh. Ranking 2 setelah Aloysius (jaman dulu). Well... dia emang sahabat pertama yang gue punya. Tapi bukan berarti gue ga punya temen deket sebelum ketemu dia. Waktu TK (Masih di Santa Angela Bandung), gue punya temen deket namanya Sonia. Masuk SD, dia ilang. Ga ngelanjutin SD di Angela. Akhirnya kelas 1 SD gue temenan sama Ica (Males banget namanya menorehkan luka!!!)  well... nama aslinya Alicia, jadi kita panggil aja Alicia. Trus gue lupa dia kemana apa gimana (kayaknya pindah ke luar negri), beranjak kelas 2 SD, temen deket gue namanya Michelle. Naik ke kelas 3, gue beda kelas sama Michelle. Gue masuk 3C, sedangkan Michelle 3B. Nah! Di kelas inilah gue ketemu Tya :)
Sonia, Alicia dan Michelle emang temen2 deket gue saat itu. Tapi gue berasanya bukan sahabat. Karena abis itu mereka "ilang". Iya sih, waktu itu blom ada HP, sosial media apalagi... Sedangkan, sahabat itu ga mgkn terputus oleh apapun meski jarak memisahkan (kalo menurut gue, karena udah terbukti).

Awal gue liat Tya, sebenernya gue agak takut. Karena dalam hati mikir, ini orang tomboy bener kayak laki. Sedang gue saat itu, masih imut, lugu, alim gimana gitu... #HOEX tapi serius itu bener.
Lama kelamaan gue jadi sahabatan ama dia. Selain sama Tya, gue sahabatan juga sama Vita. Jadi kita 3 sekawan :)
Masuk kelas 4, kita ber-3 masih sekelas. Vita jadi "jauh" sama kita. Kita tetep temenan sama Vita, tapi ga sedeket waktu kelas 3. Bener2 sahabataaaaan BGT sama Tya. Tiap pulang sekolah, kita nunggu nyokap2 kita jemput. Telpon2an LAMAK dari ngomongin PR sampe ngomongin gebetan. Mulai ngasih nama2 julukan ke gebetan. Saat itu gebetan Tya namanya Albert, nama samarannya "A" (Itu mah inisial yak!!) *Maklum masih kecil, belum jago bikin nama samaran*. Nama samaran untuk "gebetan" adalah PP (Gue sendiri lupa drmn PP itu diambil). Jadi kalo nanya, "Gebetan loe sekarang siapa?"... Kita nanyanya "PP loe sekarang siapa? NAH! Okz BGT khan otak kita jaman baheula tea~~

Ada saat2 kita marahnya. Ada BGT! Marah2 kecil ada, tapi jarang kita marahan. Ada yang paling dahsyat. Waktu itu dia seenaknya ngambil makanan gue (kayak ga tau aturan), gue ngamuk! Trus kita marahan beberapa hari. Jaman dulu kalo marahan pasti jd bikin kubu gitu. Gue sama tmn lain VS dia sama temen lain. HAHAHA...

Pas mau naik kelas 5, gue dikasih tau ortu kalo saat itu kita sekeluarga bakal pindah ke Surabaya. Gue shock setengah mati!!! Karena di otak udah ngebayangin ntar SMP sama Tya di Santa Angela, dll. Tapi ya mau gimana lagi. Gue ngasih tau tmn2 yang deket sama gue waktu itu. Mereka sedih, sesedih gue kehilangan mereka. Tapi ya itu gue bilang, yang namanya sahabat ga akan keputus walau jarak memisahkan. Gue masih kontek2an sama temen2 terdekat gue pake surat-menyurat. Surat mereka masih ada noh, gue simpen smuanya. Ga ada yang gue buang. Paling sering surat2an sama Tya. Masih yang diomongin gebetan, dll. Sebelum gue pergi dari Bandung, gue (kayaknya) pernah janjian gitu sama Tya. Kalo kita harus jadi tomboy. Kayak gue di Surabaya nanti, jadi tomboy. Dia juga tetep di Bandung, jadi tomboy. Kayaknya darisitulah beringas gue mulai tercipta. Kalo disuruh milih, ya mending jadi girly. Tapi, banyak faktor2 yang memutuskan gue jadi tomboy.
Masih terus kontek2an sama Tya sampe jaman Friendster tercipta pas SMA. Pas SMA ato SMP gue pernah main ke Bandung sama keluarga gue. Langsung gue minta ketemu Tya. Gue dianter keluarga gue ke rumahnya, main di situ sampe keluarga gue jemput lagi. Pas liat dia di situ, gue liat dia agak berubah. Jadi lebih dewasa, masih tomboy tapi secara penampilan ga. Di situ gue bilang "Iiih ko loe berubah c." Hahahaaa...

Jaman2 gue agak sering ketemu dia itu pas jaman kuliah. Gue sering banget ke Bandung. Gue sering banget ke Bandung karena pacar gue (beberapa kali) saat itu orang Bandung dan gue anak Mocca jadi SERING BANGET ke Bandung. Udah kayak rumah kedua. Uang saku biasanya gue tabung buat travel ke sana. Itu pasti! Gue ketemu beberapa x sama Tya.


Ga sering2 juga c, karena kadang waktunya ga pas. Guenya ke mana, dianya juga punya kesibukan sendiri. Terakhir, gue ketemu Tya pas dia nikah, tahun 2010. Gue dateng ke pernikahannya sama Tommy (Males BGT gue nyebut namanya... DIBAHAS DEUI DIBAHAS DEUI~~). Gue ga foto sama Tya pas dia merit. Kenapa ya? Abis gue bingung karena, hampir ga ada temen SD yang gue kenal.. Jadi segen juga. Biasanya kalo pernikahan sahabat, gue bakal tunggu sampe pesta selesai untuk bisa foto sama sahabat gue. Tapi kondisinya lg ga memungkinkan untuk nunggu Tya saat itu. Penuh banget tamunya ga slese2 dan gue udah pegel juga. Gue ke Bandung bawa 3 tas koper (EDAN niat BGT!) Iyalah! Orang yang nikah sahabat pertama. Yang paling kocak, pas pemberkatan nikah dia dan Galih (suaminya) di gereja Katedral, Bandung. Gue masih inget kata-kata saat pastor nanya, "Mbak Tya, kenapa bisa milih Mas Galih." Dengan entengnya dia jawab, "Terpaksa (becanda)". Gue langsung NGAKAK TAK TERKIRA di dalam gereja (Ya Tuhan, ampuni hamba) pas dia ngomong gitu =))
Beberapa bulan setelah dia nikah, kita telpon2an. Kita crita2 dan dia mulai ngebanyol, dia bilang "Ooohh... jadi pas pemberkatan nikah gue, pas pastornya ngeberkatin gue. Ada yang minta diberkatin juga di belakang?" WKWKWKWK... Asli ye tu bacot loe dari dulu... Dulu~~ Itu cerita dulu~~

Tahun 2010, tahun lulus kuliah.. masuk dunia kerja full time. Syibukkkknya bukan main. Cari kerja, begitu dapet adaptasi sana sini, disemprot bos, belajar ini itu belom lagi les ini itu. Gilak... Hiburan gue cuma main game, baca buku sama ngegigs jaman2 kerja di media. Pas kerja gue dah suliiiiit banget yang namanya traveling. Boro2 mo ke Bandung juga, yang cuma 2 jam perjalanan. Karena gue kerja 6 hari, blom lagi les ini les itu, makin jadi anak film makin WASALAMMM gue ada waktu buat pergi2. Kadang kalo sahabat nikah gitu, mereka harus booking gue sebulan lebih sebelumnya. Biar gue atur schedule AZEGH! Dia juga sangat susah, karena peran dia udah bukan istri lagi tapi udah jadi ibu muda. Makinlah kita udah ga pernah ketemu lagi, tapi itu dia. Komunikasi tetep jalan.

Tya juga punya blog. Gue lupa di antara kita siapa yang duluan buat blog. Tapi dia ga tau kalo gue diam2 sering baca blognya. She's so inspired me! Saat pertama kali baca blognya gue ragu "Apakah ini Tya yang gue kenal? Why all of her posts are so different?" Blognya sangat puitis, pujangga banget. Hampir semua tentang perasaannya yang sebenarnya. Sesaat gue ngerasa "inti" benang merah kenapa kita bisa jadi sahabat. Publik ngeliat gue, image mereka pasti gue yang rocker dan gue yang selalu haha hihi. Image Tya di hadapan publik juga gitu. Dia keliatan haha hihi dan keliaatan kuat ga rapuh. Tapi isi blognya kbanyakan ttg kerapuhannya dan segudang masalah2nya. Sama kayak gue, ia juga suka bermain kata2 lewat puisi, cerpen ato dongeng yang gue yakin kata2 kita ga bakal dimengerti orang awam dan yang bukan anak seni. Gue banyak berkoar kata2 imajinatif di blog gue yang 1 lagi. Well, the answer is she is same with me. Blog bagi kita udah kayak diari digital. Lebih mudah ngungkapin perasaan di blog daripada harus ngumbar dalam realitas. Memang dengan konsekuensi, apa yang kita tulis di blog mungkin banget dibaca ama musuh2 kita. Gue mulai baca blog2 dia pas jaman kuliah. Kayaknya waktu itu otak lagi buntu ama skripsi, jadinya blog walking. Tya ga tau gue sering baca blognya.. ya karena gue pikir ngapain juga gue ngasih tau. Yang pasti menginsipirasi gue banget sih blognya :')

Setiap gue ulang tahun, PASTI bakal ada ucapan dari dia. Dua tahun belakangan dia ngucapinnya telat sehari, well.. dia inget tapi biasa sibuk, akhirnya baru ngucapin jam 1 pagi besoknya.. Telatnya juga ga parah2 banget kata gue as long she remember my birthday. Gue juga selalu inget ultah dia, 1 Desember 1987 :)
Bagai ada spot memori dalam otak yang selalu mengingat ulang tahunnya dari jaman SD. Gue berpikir, Tya sangat beruntung. Gue tau kisah2nya gimana tapi gue ngerasanya dia diberi Tuhan kebahagian lebih cepet. Menikah di umur 22 tahun. Udah jadi ibu di tahun yang sama. Diberi Tuhan suami yang tenarnya minta ampun (kalo kata gue). Galih itu fotografer terkenal di Bandung. Temen2 Mocca gue yang cinta fotografi, gue liat c temenan FB juga ma Galih. Dia juga temen deket sama gubernur Bandung saat ini, Ridwan Kamil. Pantesan BGT khan pas Tya nikah, bukan main tu tamu. Trus, gue juga tau BGT keluarganya Tya. Mereka sering BGT jalan bersama (kayak makan or etc etc). Momennya diabadikan di foto. Sungguh terlihat seperti Keluaga Cemara yang sangat harmonis. Gue emang ngerasanya gitu. Dia beruntung, lebih dulu dibahagiakan. Semua terjawab. Tuhan kasih kebahagian di awal agar dia bisa merasakan bagaimana jadi istri, bagaimana jadi ibu. Umur ga ada yang tau, Tuhan juga manggil Tya cepet :')
Malam pas tau Tya meninggal, gue ga bisa tidur. Baru tidur jam 3 pagi. Gelisah BGT hati. Gue merindukan dia banget. Gue panggil2 namanya Tya... Tya... Merindukan tawa, suara, cara dia manggil "beb" etc etc. Tapi ya itu, seperti yang gue bilang "Gue lebih bisa rela dan mengikhlaskan cepet kalo Tuhan yang manggil."

Terima kasih sahabat atas 19 tahun pertemanan. Gue akan selalu rindu elo yang slalu ngucapin gue ulang tahun, elo yang selalu support mimpi2 gue, elo yang selalu bersikap dewasa atas masalah2 yang gue hadepin. Gue ga akan pernah melupakan loe, Ty. Maaf gue blom bisa ke makam loe. Maaf kalo gue blom bisa jadi sahabat yang baik buat loe selama loe hidup.

Maaf dan terima kasih

Berjalan dalam gelap
Membawa ingatan menyusuri mesin waktu
Kusambut engkau yang selalu ada pagi
Menyuarakan ketiadaan
Diam membisu namun dapat kumengerti
Makna dari balik tatapan kosong itu
So long and goodnight, my first bestfriend I ever had.

- Ladyrocker Lavigne. Jan 5th, 2016 23.48 pm, waktu Eropa bagian utara -

No comments:

Post a Comment