Thursday, December 10, 2015

Movie Review: Babysitter's Black Book (2015)

Awal nonton film ini karena yang empunya soundtrack lagu ini, ga lain ga bukan "Avril Lavigne", my twins. Judul lagu soundtracknya "Give You What You Like". Bitchy banget liriknya =))))
Perasaan gue nunggu ni film di bioskop ga nongol2 (entah gue yang missed, entah ga layak tayang bioskop di Indonesia). Akhirnya gue nonton film ini di Netflix. Syukurlah udaa ada di Netflix.

Sumber: viooz.ac


Sumber: https://www.tumblr.com


Benernya males nonton drama, tapi dorongan hati mewajibkan nonton. Milih-milih banget gue kalo nonton drama. Hehehe milkysmile
Dari judulnya udaa ketauan ada hubungannya ama "Babysitter". Yuk! Simak reviewnya.


Empat sekawan senior high school, Ashley (Spencer Locke), Rachel (Angeline Appel), Janet (Lauren York) dan Gilli (Steffani Brass) menjalankan bisnis "Family Buddies" dalam bidang jasa babysitting, tutoring and sports part time. Empat sekawan ini, masing-masing punya ciri khas dan masing-masing punya keluarga untuk diasuh. Ashley murid terpinter di kelasnya, dia ngasuh dan selalu punya ide-ide baru untuk bikin anak asuhnya senang main sama dia, Gilli anak art, dia ngasuh skaligus ngajarin anak2 asuhnya gambar, lukis dll yang berhubungan dengan art, Rachel jago semuanya kayaknya HAHAHA... Dia ngasuh sambil ngajarin olah tubuh. Janet jago olahraga, dia ngasuh anak remaja (Ngajak main bola, dll yang berhubungan dengan sport).

Mereka berempat masuk tahun terakhir di SMA, yang berarti mereka harus mikir baik-baik tentang kuliah mereka. Masing-masing punya mimpi dan cita-cita. Tapi yang namanya hidup, ga mungkin mulus-mulus aja. Apa masalahnya? DUIT! Panjang urusan bahas soal duit. Orang bisa berbuat apapun demi duit. Bahkan bisa bunuh2an.

Ashley suka sama temannya sedari dulu, namanya Daniel (Doug Noble). Daniel main football di tim sekolahnya. Untuk pelajaran, nilai dia buruk karena itu dia minta bantuan Ashley untuk ngajarin dia. Ashley mengiyakan (Ya iyalah orang suka).

Saat bisnisnya makin sibuk, Ashley menghadapi kenyataan pahit. Ibunya menutup tokonya (gulung tikar) plus orang tuanya akan make duit yang udah disiapin untuk Ashley untuk uang sehari-hari dan bayar utang sampai orang tuanya dapat kerja kembali atau mulai usaha lain lagi. Ditambah, untuk dapat keringanan atau masuk melalui jalur spesial (Biasanya ada jalur untuk orang-orang pintar, dipilih dari sekolahan), jadi bukan pakai jalur umum, via apply2 gitu, itu persyaratannya susah. Harus ini... dan itu... Linda (Perrey Reeves), ibu dari anak2 asuhnya menawarkan bantuan lewat Mark (Ryan McPartlin), suaminya. Ashley pun setuju dibantu Mark.

Rachel bisa dibilang yang paling dewasa. Dia juga dalang dari naik tingkatnya usaha babysitting ke usaha prostistusi. Dia perlahan mulai ngajak Janet untuk ikut naik level.

Ashley cerita sama Linda dan Mark tentang orang tuanya. Di sini Ashley cukup bijaksana menyikapinya karena dia ga nyalahin orang tuanya. Sebenarnya ga bisa dibilang jatuh miskin banget sih. Orang tua Ashley nganjurin Ashley untuk ke kampus "biasa" sambil kerja. Tapi Ashley maunya kampus2 ternama seperti UCLA dan teman2nya. Linda akhirnya nyuruh Mark nganterin Ashley pulang. NAH!! Cerita mulai mendalam dimulai dari sini. Mark nawarin Ashley bantuan. Di mana ada uang dan kedudukan, di situ ada kuasa. Sebel sih, tapi itu kalimat ada benernya di jaman sekarang ini. Mereka pelukan... ciuman...

Ashley lagi belajar bersama Daniel. Ceweknya Daniel nelpon. jeles geetooh! Ashley BT, cabut. Daniel nyegah diiming2in pizza kesukaan Ashley (pasti zodiaknya CANCER!!!) Ashleynya jadi "yaudahlah...." (Ya abisnya suka sih ya, jadi mo gimana lagi). Dia pun stay kembali di tempat Daniel.. belajar.

Di mana-mana dalam film selalu ada peran antagonis. Di sini peran itu diserahkan kepada Harper (Ashley Dulaney). Dia teman sekelas Ashley, terpinter kedua setelah Ashley. Bawaannya doi siriik muluk.

Weekend tiba. Mark dan Ashley pergi ke kampus Mark yang dulu untuk ngasih aplikasi. Malam pun tiba.. ENG ING ENG... ML-lah mereka.

Janet dan Rachel akhirnya ngasih tau Ashley dan Gilli tentang naik levelnya mereka. Mereka perlahan ngajak Ashley dan Gilli tapi mereka masih ga mau. Ashley yang sekarang terlihat nampak dewasa dan agak berubah dikit membuat Daniel jadi balik meliriknya. Daniel ngajak Ashley ke pesta dansa di sekolah. Pas nganter Ashley pulang, mereka ciuman.

Besoknya Mark nganterin Ashley balik (entah darimana). Mereka bertengkar. Intinya Mark pikirannya ga beres, dan Ashley masih punya otak. Jadi Ashley memutuskan untuk ga minta bantuan dari Mark soal uang kuliahnya (Apa gunanya dong yaaaa sampe udah ML segala).

Besok2nya Mark ngajak Ashley ketemuan. Mereka ke restoran.. ciuman dan kepergok Rachel di sana.

Ashley ga sengaja ketemu sama Linda. Bisa kebayang khan mukanya Ashley gimana ketemu Linda milkysmile. Linda minta Ashley balik lagi ngasuh anak2nya. Ashley bilang OK (terpaksa meureun) dengan syarat dia cuma bisa siang, seusai sekolah sampai sebelum jam 5 sore. Linda curiga tapi masih dielak sama Ashley.

Ashley dan Gilli memutuskan untuk ikut naik level bersama teman-teman mereka Rachel dan Janet. Semua tujuannya sama, HANYA DEMI UANG KULIAH. Akhirnya, ketemulah mereka sama para bapak2 kesepian kolam renang. Hanya Gilli yang merasa "ga beres" dengan apa yang dilakukan, maka ia memutuskan pergi dari tempat itu saat itu juga. Ashley sebenarnya ga mau ngelakuin itu tapi uang kuliahnya SUPER MAHAL, lebih mahal dari teman-temannya. Jadi apa boleh buat, 

Ashely keterima di kampus SUPER MAHAL yang dia mau WOOOAAAAAAA......
Dia ditawarin beasiswa sama beajar paruh waktu tapi tetep ga bakal cukup. Beasiswanya kayaknya ga full dan itu di kota lain, jadi dia juga harus mikirin biaya hidup. Harper yang denger yang ada jadi makin sirik. Daniel juga ikut ngasih selamat buat Ashley, dia juga ngasih kado baju ke Ashley bertuliskan "Pressman", nama kampus yang Ashley mau.

Janet hamil. Dia memutuskan untuk aborsi, sebenarnya dia takut tapi itu keputusannya. Cuma Ashley dan Gilli yang nemenin Janet pas di Rumah Sakit (RS). Pas di sekolah, Rachel nyamperin Ashley dan Gilli, nanya kabar Janet dan ngasih tau kalo Walker (Jeff L. Williams), salah satu om2 minta Ashley lagi. Harper juga nyari ribut sama Ashley, iri karena Ashley bakal masuk Pressman. Harper itu pinter dan kaya, cuma entah kenapa syiriiik banget pribadinya, padahal Ashley ga pernah nyari ribut sama Harper. Ga guna juga ngeladenin Harper, hidupnya udah sibuk buat nyari uang. Ashley memutuskan untuk berhenti naik level ke Rachel. Dia ngerasa jalan yang dipilih ga banget dan sangat kotor.

Saat pengumuman ranking terbaik, Ashley dan Harper kepilih jadi best students. Tentu dengan Ashley sebagai yang ranking 1. Ternyata, Walker adalah omnya Harper. HHHHIiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii... nggilani banget punya om kayak gitu. Harper tau kelakuan omnya dan tau Ashley ada main sama omnya. Harper ngancem Ashley akan ngebeberin rahasianya ke smua orang dan media kalau Ashley ga narik aplikasinya ke Pressman, karena Harper juga ngasih aplikasinya ke situ dan ga keterima. Suaranya Harper saat ngancem Ashley, ketara banget dia anak papi-mami :|

GLEGAAAAAAARRR... Malapetaka bagi Ashley cs (kecuali Gilli). Linda pun jadi tau, Mark mengakui. Smua dunia tau. Daniel tau, orang tuanya tau, kepala sekolahnya tau. Saat Ashley memutuskan untuk ngasih tau yang sebenarnya ke kepala sekolahnya, saat itulah Rachel motong pembicaraan kalau dirinyalah yang bersalah, yang memulai bisnis prostitusi ini. Urusan jadi urusan polisi. Rachel dipenjara. Mark dan Walter dan om2 lain ga dipenjara tapi terlibat aturan2 hukum yang harus mereka penuhi.

Saat kelulusan, Ashley dan Janet ngunjungin Rachel di penjara, ngerayain kelulusan sama Rachel. Delapan bulan kemudian, Ashley terlihat lagi kerja part time di kafe, dia juga kuliah tapi bukan di tempat yang dia mau. Gilli kebetulan dateng ke kafenya. Gilli satu2nya orang yang berhasil masuk Art College yang dia impikan. Pas Ashley madep belakang, terlihat Daniel lagi ngeliatin dia di luar jendela. Saat Ashley balik badan, Daniel ilang. Pas Gilli udah pergi, Daniel balik lagi ke tempatnya tadi pas ngeliatin Ashley. Ashley ngeliat... Kaget campur seneng campur ngerasa bersalah. So sweet.... Jodoh emang ga kemana :)

Film ini standar kalo kata gue. Udah banyak banget film kayak gini.. menjamur. Cuma mungkin film ini ngingetin lagi ke generasi muda. Kalau bukan karena Avril yang nyanyi, gue malah ga tau ada film ini.

PLUS:
- SOUNDTRACKNYA KEREN BANGET. Secara yang nyanyi kembaran gue "Avril Lavigne" khan milkysmile
- Maknanya bagus:
---> Untuk Orang Tua; Beneran deh. Kalo mau buat anak pikirin biayanya sampe kuliah. Buatnya emang enak. Putus sekolah karena biaya itu bener-bener nyesek. Di otak kayak piramid runtuh ibarat harapan + masa depan gemilang runtuh.
---> Untuk anak muda: Untuk kasus Ashley, dia udah berusaha semaksimal mungkin demi bisa kuliah. 1 yang ga kuat, IMAN. Dan akhirnya terjerumus. Asli ga mudah loh untuk ga terjerumus. Itu kayak jalan pintas yang ada depan mata saat itu. BYPASS ibaratnya...
---> Coba deh bandingin ending-nya Gilli sama Ashley, Janet dan Rachel. Hanya Gilli yang milih jalan lurus dan akhirnya dia yang "saat ini" jadi orang dibanding teman2nya.
- Orangtua Ashley support Ashley banget saat kasus prostitusi terkuak. Terlihat sangat bijaksana. Mungkin mereka juga mikir, Ashley ngelakuin itu karena mereka juga.
- Daniel di film ini. Ngajarin kalau cinta sejati ga bakal ke mana. Mau serusak apapun Ashley, Daniel balik lagi :)
- Gue suka alisnya Ashley.. bagus.

MINUS:
- Awalnya gue kaget karna ternyata mereka masih pelajar SMA, gue pikir anak kuliahan. Ashley cs terlalu tua untuk jadi anak SMA.
- Pas public tahu mereka melakukan usaha prostitusi (kecuali Gilli), si Gilli kemana? ILANG. Ada lagi di scene terakhir. Awalnya sahabatan bgt lengket kayak perangko. Tengkaran sama Rachel harusnya ga ngaruh dong ke Ashley sama Janet. Minimal Gilli ada pas hari kelulusan gitu. Ini ga ada sama sekali.
- Awalnya Daniel punya cewek, trus .... ILANG juga entah kemana tu wanita. Hmmmm....

RATING: 7,0 (SCALE 10)

3 comments:

  1. Gara gara barusan liat videonya avril yang jadi soundtracknya itu jadi langsung googling dan 1st artikel dapet review ini.. mantabss lah pokoknya😁😁

    ReplyDelete
  2. Gara gara barusan liat videonya avril yang jadi soundtracknya itu jadi langsung googling dan 1st artikel dapet review ini.. mantabss lah pokoknya😁😁

    ReplyDelete