Thursday, December 5, 2013

Sport Jantung at Yurei Kanagawa Hospital

Rumah Hantu Indonesia atau yang biasa disingkat RHI ngadain rumah hantu Yurei Kanagawa selama sebulan lebih. Dari 26 September - 10 Oktoer 2013. Acara ini diadakan dalam rangka Halloween. Ini udah tahun kelima mereka ngadain rumah hantu dan tiap tahunnya punya tema berbeda-beda.



Tahun ini temanya adalah Kanagawa Hospital. Seperti yang dilihat dari namanya jelas temanya adalah rumah sakit. Duuh... Yakin seyakin-yakinnya pasti hantunya gag jauh2 dari dokter dan suster. 

Yurei diambil dari Bahasa Jepang yang artinya "roh halus" dan Kanagawa diambil dari nama rumah sakit di Jepang yang memang terkenal angker.

Kalau kita tahu, dulu di dufan ada wahana namanya "Puri Misteri". Namun, sayang wahana itu udah kebakar, gue lupa tahunnya, pokoknya pas gue masih SD kalau gag salah.
Karena udah dah gag ada, gue berterima kasih banget nich sama Rumah Hantu Indonesia yang udah bikin event horor kek gini. Biarpun sebenernya gw penakut. Hahahahahaaa......
Sama seperti tahun sebelumnya, tahun ini rumah hantu juga diadakan di La Piazza. Cukup merogoh kocek 15k/weekdays dan 20k/weekend.

Awalnya gue tau rumah hantu ini dari TV. Saat itu Cowboy Junior lagi diliput saat masuk ke rumah hantu Yurei Kanagawa. Jadi, sedikitnya gue tau seluk beluk di dalamnya.

Untuk yang tahu "Puri Misteri" Dufan. Itu masih mending, karena kita duduk di rel kereta api dan yang menakut-nakuti itu cuma bohongan alias boneka. Tapi, di dalam Yurei Kanagawa Hospital ini. Busyet dah! Para talent dimake-up menyerupai hantu sungguhan dan MENGEJAR-NGEJAR kita. Dan kita pake kaki, alias jalan kaki menuju pintu keluar. Hhhiiii
Gue menyempatkan diri ke Yurei Kanagawa tgl 9 November 2013, 1 hari sebelum penutupan. Dan biasanya memang rame membludak kalo weekend. Sebelum gue beli tiket, gue foto2 dulu di standing character, deket pintu keluar Yurei Kanagawa.
Setelah itu gue beli tiket, seharga Rp 20.000,00.
Gue beli tiket.

Di sini yang bikin BT itu ngantrenya. Gue udah biasa ngantre karna gue suka nonton konser. Cuma lumayan bikin kaki pegel, padahal di dalam kaki merupakan salah satu organ tubuh penting untuk lari dari hantu-hantu tersebut.
Setelah 1 jam lebih antre, gue dan rombongn pun masuk. Ditentukan 1 rombongan maks. 8 orang. Yang bikin gue cemas di sini, rombongan gue di sini cuma 7 orang, terdiri dari 6 wanita dan 1 pria. Wadooohh
Gue ambil posisi plng cozy (Byarpun gu ada tahu posisi cozy ya ga ada)
Cowok itu paling depan dan gue kedua dari depan. Dulu, gue denger kalo setiap yang masuk dikasih senter kecil karena emang gelap banget. Busyet, gue rasa tuwh senter abies, karena kita pasukan 1 hari sebelum penutupan.

 Kita jalan bertujuh pada megang pundak depannya semua. Pas masuk udah ada peringatan bahwa orang jantungan, asma, epilesi dan ibu2 hamil DILARANG MASUK!!!
Setelah papan peringatan tadi, kita buka tirai, kita masuk. Ada ruangan suster dan pasien bedah yang itu merupakan boneka. Gue pikir udah mulai turnya, ternyata belum. Di situ ada penjaganya 1 orang yang bawa senter. Dia nyuruh kita baris dengan 3 rombongan lainnya. 1 per 1 kita masuk, akhirnya tibalah rombongan gue.

Sebenarnya gue gag terlalu inget denah per ruangannya karena di dalem gelaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaap banget, cuma ada lampu remang-remang. Ditambah lagi gue dah mau pingsan di dalem, karena setannya ngejar muluk, ditambah rombongan gue kebanyakan lari meluluuuuuu, gag ada jalannya. Khan ngos-ngosan jadinya. Jadi ini gue tulis yang gue inget aja kejadian di dalemnya.

Saat gue masuk ruang pertama. Buset, gelap banget. Smua dinding tertutup tirai hitam. Di sebelah kiri ada boneka-boneka horor guede dan lampu remang-remang warna biru. Penjaga tadi ngarahin kita lewat senternya ke pintu menuju ruangan kedua di sebelah ujung kanan. Pas kita masuk, baru juga buka tirai, cowok di depan gue udah teriak.
Jiaahh tulul. Pas gue buka tirai, orang gag ada apa2 depan congor. Gue nengok kanan, ternyata ada nenek2 berdiri dengan dekorasi ruangannya. Ternyata itu nenek patung doank
Kita buka tirai untuk menuju ruangan nenek hidup ketiga. Eeeeeaaa nenek lagi. Tapi ini nenek hidup bang! Itu nenek gue lupa ngomong apa, yang pasti suaranya serak dan yang pasti dia NGEJAR kita. Tetiba kita mulai lari saat sang nenek tiba di orang kita yang paling belakang. Kita lari-larian sampe lorong berikutnya. Lorongnya cukup panjang dan gede. Disitu kita ber-6 jatoh. Cuma yang cowok, yang gag jatoh. Gue jatoh lantaran tangan gue ditarik2 sama orang belakang. Belom lagi gue nyelametin tas gue di tangan kiri gue. Gue tarik-tarik tas gue susah amat yaak gue angkat. Lantaran ketiban orang-orang di belakang gue. Pas gue nengok belakang. Kampret banget, itu nenek masih ngejar dan ngeliat kita jatoh, dia juga ngejatohin diri juga.

Kita mulai jalan lagi. Di situ jantung gue mulai kurang udara. Karena adrenalin yang terlalu dipompa dan jejeritan plus lari-larian gue hampir pingsan. Napas pun susah. Pengap meskipun dalemnya ber-AC. Ude gitu kaki keinjek2 lantaran emang gelap banget. Untungnya gue pake boots bukan sendal. Tapi sama aja, kluar2 boots gue jd rusak.
Napas udah tersengal2 menuju ruangan berikutnya. Ruangan itu isinya suster kalo gag salah. Ada 2 ruangan yang gue masukin kilat a.k.a lari tanpa tedeng aling2 berhubung gue gelondotan ama org depan gue. Dia lari otomatis gue ngikut lari. Itu suster2 rambutnya beda2. Ada yang putih ada yang item, bahkan ada yang agak kuning keemasan megang2 properti kayak suntikan, dll. Beberapa ruangan juga ada yang cuma patung manekin di-wardrobe se-hospital mungkin. Lorongnya juga dibuat ribet banget ada banyak sekat yang emang kadang-kadang itu malah jalan buntu, jadi ya harus balik arah deui. Dan yang paling ngepet, saat kita lari dari ruangan yang kedua yang gue lupa di atas, pintu keluarnya dibuat kecil banget cuma muat 1 orang. Alhasil, gedubrak..................... 7-7nya masuk serentak gag bisa, macem film kartun.
Terus, kita jalan lurus trus sampe ke ruangan yang agak gede. Ada tempat tidur rumah sakit 1 dan ada yang tidur di situ. Trus, ada 1 orang yang duduk di situ. Entah dokter entah salah 1 keluarga korban. Pakaiannya hijau gitu. Dia bergumam apa gitu, gue dah gag denger. Pas dia baru mau berdiri, rombongan gue dah lari ngibrit. Di lorong ada 1 petugas Yurei yang senterin kita buat penunjuk jalan KARNA EMANG GELAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAPP. Ruangan berikutnya gue lupa ada apaan. Saking fokus ngatur napas, gag inget sekitar.

Setan-setan yang nakutin itu pada ngomong, cuma gag kedengeran ngomong apaan. Soalnya sound effectnya gede banget juga. Kita jalan ke kiri, ternyata salah jalan lagi. Akhirnya kita ke kanan, ada 1 petugas lagi yang
nyenterin ke arah yang bener dan dia ngomong "belok sini, belok sini." Duuh, di sini mah jadi nggak tau mana setannya mana guidenya
Ruangan selanjutnya... INI YANG PALING GUE INGET... Ruangannya terang banget soalnya, ternyata kamar mayat. Ada sekitar 6 tempat tidur mayat dan ADA YANG BOBO DI SITU 
Pas mau masuk, kita semua enggan masuk, sampe akhirnya guidenya bilang "Gapapa, masuk aja."
Akhirnya, kita jalan ngendap2. Berhubung ada yang bangun dari yang tidur, gue nengok kiri weh. Di kiri cuma ada tembok warna orange gt. Ude gt pinter banget lagi, ruangannya dibuat huruf "U". Di sini kata slh 1 rombongan gue c ada semacam peti mati, yang kebuka dari dalam. Tapi gue gag lihat. Ruangan2 berikutnya setan2nya tambah ganas. Bgitu pula napas gue dah macem ibu2 mlahirkan. Dalem hati gue pikir, "ini kalo gue pingsan di sini. Jgn2 yang bopong gue entar setan2nya lg ke ruang P3K." Makanya gue coba sbisa mungkin bertahan.
Ruangan berikutnya ada dokter tereak2 "Mana pasien saya.. Mana pasien saya.." Buset dah. Ruangan berikutnya, ada cewek dan kata slh 1 rombongan gue ada 1 lagi setan di pojokan. Memang ada 1 ruangan yang isinya 2 setan (Waduh, kekurangan ruangan ya).
Ruangan berikutnya ada kakek2 di kursi roda terak2 "Mana cucu saya.. Mana cucu saya.." Saat itu tujuan gue cuma 1, yaitu PINTU KELUAR.
Gue yang makin lemes, akhirnya gelendotan ama 2 orang depan gue. Ruangan berikutnya ada guide lagi, dengan patung suster tinggi banget. Ada lampunya gitu, susternya nyala. Terus kita ke kanan. Di ruangan ini banyak ruangan2 yang bikin saru. Ada banyak pintu jadi kita mesti buka tirai satu per satu. Rombongan gue kebanyakan tereak padahal gag ada apa2, akhirnya salah masuk ke ruangan sesajen. Balik lagi, akhirnya ketemu jalan keluarnya berujung pada lorong sempiiiit. Di kanan udah ada smacam tuyul nungguin. Diem aja dy di situ gag ngejar. Refleks lari ke kiri, ternyata JALAN BUNTU. Memang pintu keluar harus ngelewatin tuh tuyul. Yah, terpaksa jalan balik lagi ke arah dia. Saking sempitnya, lorongnya cuma muat 1-1. Saat dy mulai bergerak kita dah ngibrit. Ruangan berikutnya udah ditunggu sama aki2 rambut putih. Ini aki2 paling hyper. Gue rasa dia tepat di belakang gue dan ngejar kita sampai sebelum kita menuju pintu keluar. Pas ngeliat pintu terang, gue dah yakin itu pasti jalan keluar. Di pintu keluar, gue nepi duduk nenangin napas gue agar kembali normal. Karena, rame banget jadi gue pindah ke tempat yang agak sepian. Sekitar 25 menit kemudian, napas gue agak stabil. Gue sama yang lain mulai cari minum.

Inti yang mau diceritain memang suasana horor di dalem hospitalnya. Keren banget dan gue gag nyesel udah ikut wahana ini. Gag sabar untuk nunggu tahun depan.