Saturday, November 3, 2012

Mata Seperti Captain Hook


Gue mau cerita tentang kisah gue yang menyenangkan skaligus tragis skaligus menyedihkan dalam satu paket. Hueheheheeeeee....
Ini cerita dimulai (*bunyi gong) saat tahun 2009 pas gue masih kuliah. Masih polos. Xixixi ;) Gue kuliah di salah satu universitas tenar di ibukota Jakarta yang berbasis Taher *lho... Wkwkwkwkwkwk... Jadi maksudnya kampus gue itu kepunyaan kakeknya Aldi Taher. Gag terlalu paham juga si gimana silsilahnya, yang pasti masih Taher juga marganya. Heheheee... Niyh bukti foto kalau dia termasuk yang megang kampus.


Daritadi nyerocos silsilah tapi gue belum ngasih tau nama kampus gue. Wkwkwkwk... Namanya Universitas Jayabaya, yang terletak di Pulomas depan kali (Udah kebaca juga di map gue kali yaph. Hahaha…) Entah kenapa SMA gue juga letaknya depan kali loh. Dan entah kenapa juga, SMA dan kampus gue biang banjir o.O Emmmm... *thinking

Di depan kampus gue tadinya ada pon bensin. Lumayan strategis sih gue bilang, karena banyak mahasiswa yang suka isi bensin di situ. Tapi sekitar smester 3 atau 4 gitu, itu pom bensin ditutup. Tanya kenapa?!?!? Usut punya usut ternyata itu pom bensin nggak PASTI PAS. Semua pom bensin yang nggak PASTI PAS pasti dibumihanguskan alias diratakan sama tanah.

Waktu tahun 2009, pas gue sekitar smester 6. Smester 6 di kampus gue itu udah WAJIB ngambil magang kalau SKSnya sudah mencapai 120 SKS. Scara ya gue gag bego-bego banget, pas smester 6 itu, SKS gue sudah lebih dari 120 tuwh. Wkwkwkwkkk... *bangga (sumringah)....

Gue kuliah ngambil jurusan FIKOM, karena itu gue magang di salah satu media. Lebih tepatnya media cetak. Gag bisa gue kasih tau nich apa nama perusahaannya. Soalnya klimaks cerita gue ya dari sini ini. Ahahahahaaaa...

Setelah masuk hari pertama, ketemu ini itu, kenalan sana sini, ditanya begini begitu, tandatangan ini itu plus dikasih advice harus gimana-gimana selama magang. Inti peraturannya gue harus pakai kemeja. Boleh lengan panjang atau lengan pendek. Jam deadline itu jam 10 pagi. Jadi minimal sebelum jam 10 pagi, berita sudah ada minimal 1 yang masuk.Untuk 1 berita aja, gue harus mondar mandir ke 3 tempat berbeda DAN dalam 3 tempat itu dibagi menjadi 3 wilayah regional. Misalnya, titah bos untuk ngeliput ke 3 kuburan sebelum jam 10. Itu harus kuburan yang ada di wilayah Jakarta Timur, Barat, atau Utara. Boleh juga Jakarta Pusat dan Selatan. Campur-campur boleh asal harus beda regional. Lumayan gempor khan buat cewek buta arah yang taunya nyampe TKP aja kayak gue ini. Fiuuhh…. *tiup poni

Seminggu berlalu. Gue menikmati pekerjaan gue meskipun cukup melelahkan dan tidak dibayar. Setidaknya gue dapet ilmu dan link koneksi yang banyak mampus. Waktu gue disuruh bos gue untuk menghadiri press conference yang diadain KPBB (Komisi Penanggulangan Bahan Bakar), gue inget wartawan TVRI minta nomer gue. Itulah dunia pers, berbagi nomer HP itu hal yang sering terjadi. Gue sih nggak masalah, tapi liat-liat dulu orang sama medianya. Kalau yang abal-abal, ngapain juga dikasih. Dalam press conf. itu banyak yang bisa gue petik (malah bos KPBB nawarin kerja di kantornya ke gue =.=”). Kadang ilmu itu gue bawa sampai ke kampus. Jadi waktu itu gue pernah ngeliput tentang BBG (Bahan Bakar Gas) *lirik yang suka pakai busway. Kalian yang pengguna busway, jangan hanya naik buswaynya aja, tapi setidaknya kalian juga harus tahu kegunaan BBG yang digunain sama busway. Hehehee… Kalau gue certain tentang BBG-nya yang ada nanti malah jadi kuliah. Hahaha. Di minggu yang sama, gue dapat tugas kuliah dari dosen gue mata untuk presentasi tentang something. Tema bebas, yang pasti kita dari suatu perusahaan yang ingin mempresentasikan produk atau jasa atau keunggulan dari perusahaan kita. Langsunglah tanpa tedeng aling-aling gue presentasiin yang tentang BBG itu. Karena sebenarnya materinya bagus banget. Dari presentasi itu, menurut survey, negara Indonesia, negara kita ini memduduki juara 3 negara terpolusi setelah *googling dan *googling

Seminggu lewat berlalu. Di sini mulai terasa berat. Karena bos gue kadang nyuruh gue nggak kira-kira. Secara gue masih magang, tapi gila mampus kerjaannya. Menurut gue kayaknya gue disamaratakan sama karyawan tetap di sana (pemikiran gue aja sich). Tapi ya so far gue terima dan syukuri. Demi kewajiban gue sebagai manusia di muka bumi ini. Lagipula ini demi nilai gue juga, maka gue harus berusaha keras.

Beberapa hari kemudian berlalu. Gue terlalu forsir kerjaan gue. Akhirnya gue drop dan jatuh sakit. Gue dikasih isitrahat selama 3 hari. Sabtu, Minggu, dan Senin. Puji Tuhan. Gue tidur terus nyaris nggak bangun-bangun. Hahahaaa… Gimana nggak sakit, orang kadang bisa dalam 1 hari gue pergi ke 4-5 tempat. Semua khan perlu duit, mana kagak di reimbers. Duit ngalir udah kayak air terjun. Makan juga dominan di McD, lantaran gue makan di tempat yang emang cuma ada pilihan McD buat makan siang.

Sesuai perjanjian tertulis kampus, magang itu khan hanya beberapa waktu, nggak selamanya. Tergantung masing-masing kampusnya. Seminggu sebelum gue kelar magang, gue ngerasa kerjaan gue makin kerja rodi. Udah nggak ada lagi kata “Enjoy”, karena emang begitu kenyataannya. Gue PENGEN BANGET cepat selesai yang namanya ini magang. Setidaknya gue sudah pernah merasakan yang namanya kerja di media cetak. Kemudian, di sinilah puncak kekeselan gue yang tiada tara.

Hari Minggu yang tenang. Gue sedang bersiap-siap mau pergi ke Bekasi Square, lantaran ada bukber sama teman-teman SMA gue. Tiap tahun memang selalu ngadain. Itung-itung reuni kecil-kecilan sembari nunggu reuni yang beneran. Dominan juga yang datang, yang itu-itu aja. Hahahaaa… Tapi ketemu cuma setahun sekali, bahkan gue juga termasuk salah satu orang yang jarkom tentang makan bersama itu. Pukul 13:00 WIB. Panas terang benar-benar mentereng tuh kalau buka pintu depan. Keluarga gue lagi kumpul bersama, biasa family time. Heheheee… Gue lagi make kuteks warna hitam. Kalau make kuteks gue emang selalu warna hitam sih. Kadang-kadang disesuaikan sama baju juga. Baru juga make kuteks sebelah yang tangan kiri, bos gue telepon.

“This conversation” *Mocca theme song.
Pak Bos: “Fanny dimana?”
Fanny: “Di rumah, pak. Kenapa gitu?”
Pas Bos: “Hari ini tolong liputan ke Tanah Abang. Tolong liput tukang jual kurma, sekalian ambil fotonya.”
Fanny: “ *bengong…. Krik… krik… krik…”
Pak Bos: “Itu untuk berita sore.”
Fanny: “Oh iya pak. Nanti saya liput. Kalau sudah selesai liputan, saya kirim email ke redaksi?”
Pak Bos: “Habis selesai liputan dan foto, kamu buat beritanya di kantor. Oke.”

Bagai kesamber gledek gue dengarnya. http://www.emocutez.com Hellllooowwww, itu hari Minggu tenang. Dan di awal perjanjian perasaan gue nggak ada pembicaraan bahwa weekend itu masuk. Back again SCARA gue itu magang. Pas tutup telepon sumpah gue shock banget. Antara mau nangis, kesel, gag percaya, tapi ya harus dilakuin. Kepala bener-bener puyeng, akhirnya gue yang kutek-an belom kelar, turun kamar ngambil handuk dengan tatapan yang masih pongo efek terima telepon tadi.

Kakak gue yang heran siang-siang bolong gue dah niat mandi, sedang acara makan sama teman-teman gue jam 6 nanya ke gue. Gue jawab jujur dengan sepet. Keluarga gue yang dengar hal itu juga gag kalah pongonya sama gue. Cuma yaudahlah, tiap pekerjaan pasti punya resiko sendiri-sendiri. Semua kesuksesan khan dimulai dari bawah. Apalagi hanya untuk yang statusnya mahasiswa nyaris lulus. Dijadiin keset kaki dah tuh. Zzzzzz…..

Gue liputan ke Tanah Abang dianter saudara gue. Secara jauh gila dari rumah gue. Untung jalanan nggak macet, lempeng 1 jam gue dah sampai di Tanah Abang. Itu kalau nggak salah jam 4-an. Di sana gue liputan sejam. Nyatet, nulis, record, tanya jawab, dokumentasi, dan haha hihi sama penjualnya. Gue selesai sekitar jam 5-an. Pas gue mau pergi dari tempat itu, salah satu penjual ngasih kurmanya dengan cuma-cuma ke gue (untung dia nggak minta fotonya dipampang di headline).

Jam 5 gue sama saudara gue langsung meluncur ke kantor gue yang berada di daerah Jakarta Pusat. Sekitar 30 menit lebih gue udah sampe sana. Saudara gue nunggu di bawah, gue naik ke atas ke lantai redaksi. Gue mulai ngetik di situ. Orang-orangnya lumayan meski nggak sebanyak pas hari kerja. Di samping kiri gue ada reporter hukum yang ngetiknya serius banget, tapi dia ramah. Mulai mendekati jam 6, gue ngetik dengan perasaan gelisah. Konsentrasi gue hampir pecah. Perlu waktu buat balikin konsentrasi gue ke awal. Mana HP gue derang dering terus. Sengaja nggak gue angkat, karena gue tau itu pasti anak-anak nanya gue di mana. Jam 6-an lewat, reporter hukum lain datang. Dia sama kayak gue, sama-sama orang Ambon. Bedanya dia gag ada campuran Cinanya. Di sana emang sebagian besar orangnya baik-baik, jadi semua udah kayak saudara aja. Dia datang, duduk di sebelah kanan gue sambil telfon-telfonan. Gue yang enggan malingin muka, diem aja sambil fokus ngetik kerjaan gue. Kasian juga saudara gue kering kayaknya nunggu di bawah sama satpam-satpam. Enggak lama itu reporter nyapa gue dan nanya kenapa gue masih ada di kantor. Gue jawab gue baru banget datang dan bentar lagi juga balik. Dia ngasih teh kotak buat gue. Terus terang gue nggak begitu suka the, jadi gue gelengin kepala sambil bilang makasih, teh kotaknya buat dia aja.

Kerjaan gue benar-benar kelar jam 7 kurang. Gue pamitan sama kanan kiri gue dan langsung hengkang ke bawah. Ngebut menuju Bekasi Square. Jam-jam sgitu khan macet, gue gag banyak berharap juga ketemu teman-teman gue di sana. Alhasil, gue nyampe parkiran Bekasi Square jam 8 tepat. Gue liat teman-teman SMA gue yang cowok dah pada di parkiran juga, hendak pulang. Mereka haha hihi bentar sama gue di parkiran. BT, sedikit kesel, sedikit pasrah yang gue rasa waktu itu. ANDAIKAN bos gue nggak nyuruh liputan waktu itu. Tapi ya apa mau dikata. Gue nggak bisa berbuat apa-apa juga, yang penting gue udah berusaha menyelesaikan kerjaan gue dengan sebaik-baiknya.

Tiga hari sebelum gue kelar magang, gue udah ngerasa ada yang nggak beres sama mata gue. Tapi gue “sabodo teuing”. Gue lupa gue disuruh ngeliput kemana aja itu selama 3 hari. Gue udah nunggu-nunggu banget hari terakhir gue magang. Di saat gue kerja, gue mondar mandir nyari bos gue. Mau ngasih laporan nilai magang gue. Gue tanya ke sekret dia dimana, engga ada yang tau. Turun naik lantai, akhirnya gue balik ke meja gue. Pas mau balik, gue nengok kanan. JREEENNGGGGG…. Ternyata bos gue lagi tidur di ruang rapat *tepok jidat sampe berdarah. Gue segen banguninnya, tapi gue butuh dia bangun, karena gue mau keluar liputan. Kapan lagi ngasihnya, hari ini hari terakhir gue magang. Sedikit enggan tapi gue akhirnya bangunin dia. Pas bangun, gue kasih tuh surat dari kampus. Dia ngangguk-ngangguk tanda setuju. Pas gue baru mau pamit pergi liputan, tau gag sich dia ngomong apaan….!?!? Dia bilang ada yang ngadu ke dia, kalau gue di kantor bukanya FB ma YM. Gue cengo donk, scara gue khan kerja lapangan. Nginjekin kaki di kantor aja jarang. Kalaupun gue buka FB, itu lantaran gue nanya ke senior kampus gue yang fotografer. Buka FB juga karena ada perlunya. Kalau YM, demi apapun juga dech gue gag pernah buka. Ngapain buka-buka YM. Sedang di blakang gue aja bertengger meja si bos itu. Lagian gue punya internet di rumah, gag perlu buka-buka di kantor.

Satu prinsip yang gue anut “Jangan takut kalau nggak salah. Jangan takut kalau kita memang benar.” Berlandaskan prinsip itu gue bales kata-kata bos gue yang nge-judge gue tanpa bukti. Gue bilang “Eh, pak bos. Demi Tuhan yah, saya nggak pernah buka YM. Saya bisa buktiin kalau bapak mau.” Dosa gue lantaran nyebut nama Tuhan sembarangan, sebab ada tertulis “Jangan menyebut nama TUHAN,Allahmu dengan sembarangan” (Keluaran 20:7). Hhhhhh… Dosa gue bertambah *hela napas panjang…. Yah abis gue membela diri untuk sesuatu yang nggak gue lakukan. Tapi terang aja, gue khan statusnya cuma magang, pasti dia lebih percaya anak buahnya dibanding gue. Kelar berargumen, sebelum liputan gue duduk dulu di deket resepsionis. Resepsionisnya udah kenal sama gue, lumayan akrab sama gue. Dia tanya, gue kenapa. Gue ceritain semuanya. Berdasarkan feedback dari dia, ternyata gue baru tau kalau ternyata anak buah bos gue yang cewek dan reporter hukum yang ngasih gue teh kotak itu pacaran. Hah…!?!?!?!? Gue baru “ngeh”. Panteslah dan semua jadi jelas. Si recepsionis ini juga taunya dari kakaknya. Kakaknya dia dulu kerja di situ, temenan sama yang cewek ini. Tapi sejak pacaran sama si reporter hukum, mereka jadi nggak temenan lagi, lantaran si cewek cemburu kalau cowoknya deket cewek lain. Sebenarnya masuk akal cewek itu begitu ke cowoknya. Lah, tapi yang bener aja. Itu gue aja gag nyampe sebulan di situ udah dijelesin. Wkwkwkwkk… Buset deyh, lakinya yang nyapa gue duluan, jadi gue yang dituduh yang nggak-nggak.
http://www.emocutez.com

Tapi gue pikir-pikir, kapan tuwh cewek tau kalau si cowok ngajak ngobrol gue. Soalnya kalau gue lagi di kantor, jarang haha hihi. Karena reporter-reporter hukum khan lagi pada di lapangan juga. Skali-skali aja mereka ada di kantor. Itu juga pas si cewek nggak ada di kantor. Gue juga kalau di kantor cuma ngobrol sama sekret, reporter nasional, reporter-reporter kanal lain yang gue lupa kanalnya apaan, sama paling banter sama direksi utamanya, scara temennya bokap gue. Kemudian gue flashback dan inget, pas mau makan sama teman-teman SMA gue, khan tuwh cowok nyapa dan nyebut nama gue sambil telfon-telfonan. Tah! Mungkin di situ klimaks niyh benang kusut. Waduuh, pengen gue lempar kancut muka tuwh cewek saat itu juga. Sayang aja dia lagi nggak di kantor. Gila banget senioritasnya. Mentang-mentang dia karyawan dan gue hanya magang, jijik banget kelakuannya. Hahahaaa… Hal itu juga yang bikin gue males temenan ma cewek. Temen gue banyakan cowok, gue lebih enjoy temenan sama cowok yang rata-rata sifat mereka “woles jek”.

Besoknya, hari benar-benar terakhir. Gue ke kantor hanya untuk ngambil surat magang aja. Karena cuma ngambil surat, gue dianter sama 2 teman gue, Hery dan Hardi, anak @NarsisINC. Sekalian bawa motherboard komputer Hardi buat di-service di Mangga Dua. Scara dari kantor gue timbang lurus-lurus doang. Mereka nunggu gue di parkiran bawah kantor. Gue naik ke lantai redaksi, siap ngambil surat magang gue di bos gue, yang sebenarnya gue masih murka lantaran peristiwa kemarin. Gue lirik-lirik tuwh cewek nggak ada di situ. Mungkin lagi liputan di luar. Setelah dia cap surat gue, gue diceramahin panjang lebar. Sampai gue ngepalin tangan, pengen banget nonjok dia. Pas dia ngasih suratnya, gue pikir dah kelar tuwh, gue nggak perlu liat muka dia lagi. Eh, taunya dia nyuruh gue ngedit berita kemarin. Rasanya pengen banget gue bom. Tapi yaudahlah, gue nurut ngedit berita kemarin. Ngeditnya sih nggak masalah, yang jadi masalah teman-teman gue yang kering nunggu gue di parkiran. 45 menit gue ngedit, gue turun ke parkiran bawah. Gue bilang semuanya ke teman-teman gue. Mereka bilang gue disuruh bilang sama bos gue untuk pulang cepat, karena sudah ditunggu. Lagian juga gue nggak digaji dan sudah melewati tanggal magang, jadi ngapain lama-lama. Masukan dari teman-teman gue terima. Gue naik dan ijin pulang cepat sama bos gue. Dia ngangguk setuju dan ngijinin gue. Malah sempet-sempetnya “nge-cengin” gue. Zzzzzz, whateverlah, gag ambil pusing guenya juga. Segeralah gue ke Mangga Dua sama temen-temen gue itu.

Setelah pulang dari situ, gue bener-bener ngerasa ada yang aneh sama mata gue, kayak ada yang nonjol gitu. Pas gue lepas soft lens… MAK INANKKK…!!!! Ada jendolan putih gitu di bola mata hitam gue. Hhhhhhhhhiiiiiiiiiiiiiiiiiii……!!! Gue langsung mikir buta tuh! Mati awaklah. Emang dari 3 hari yang lalu udah berasa sich ini ada yang ga beres, Cuma gue gag terlalu detil merhatiinnya. Gue langsung lemes seketika, gue masih mikir itu debu atau kotoran, tapi bener-bener gag bisa ilang. Gue langsung manggil nyokap gue. Eee busyet, nyokap juga panik mampus. Gue langsung disuruh ke RS terdekat, yang ada dokter matanya. Akhirnya gue dianterin saudara gue ke RS Mitra Bekasi Barat. Itu udah jam 8 malem. Pas gue masuk ruang dokter, dokternya bilang itu mata gue bernanah infeksi lantaran make soft lens dan liputan ke lapangan terus. Khan di luar itu kotor, penuh debu dan pake soft lens tiap hari, jadi aja infeksi matanya. Gue disarankan untuk enggak make soft lens lagi, kalaupun make boleh tapi harus jarang-jarang. Setelah bilang gitu, dokternya ngeluarin alat kayak jangka yang bagian tajemnya (macem buat nusuk orang), bukan yang bagian pensilnya. Enggak ngomong apa-apa, dokternya main ngarahin itu alat ke mata gue (macem kek mau nyongkel mata). Edanlah, jelas kepala gue mundur-mundur ngeri itu alat kena ke mata kiri gue. Eeehh, susternya malah majuin kepala gue. Tah! Yaudah weh, jadinya maju mundur itu kepala gue beradu (Emangnya mainan -____-). Akhirnya itu alat tajam berhasil mendarat di nanah mata kiri gue. Dikorek-korek ampe nanahnya pecah ngga bersisa. Penglihatan gue seketika berair, engga jelas (kayak orang baru sadar dari pingsan). Terus mata kiri gue disemprot semacam cairan steril. Periiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiihh banget. Kemudian, langsung mata kiri gue diperban macem kek kapten Hook (musuh Peter Pan), tinggal tambahin tangan pengait, identik udah tuh -_____-
http://www.emocutez.com

Gue yang masih sekarat dengan penglihatan yang masih kabur, ngeliat dokter nulis resep-resep obat mata buat gue. Gue dituntun suster keluar ruang periksa Ke pintu. Di tangan gue ada resep sama kwitansi harganya. Pas gue keluar, bukannya gue ditolongin dituntun ama saudara gue, yang ada dia malah ngetawain gue ngeliat mat ague diperban. Sial! Diketawain mana lagi rame yang nunggu -___- Gue bayar dulu dan bener-bener SHOCKED!! Pas bayar. Busyet, jutaan *tepok jidat. Belum lagi nebus obat segambreng-gambreng yang gue sama skali gag tau itu obat-obat eksis di dunia ini. Pas sampe apotik RS-nya. Busett dech antreannya. Mana mat ague cekot-cekot banget, bisa pingsan brdiri lama-lama. Akhirnya gue memutuskan nebus obat di apotik depan RS ini. Sampai di apotek seberang lumayan sepi. Akhirnya gue tebus obat di situ, yang harganya bikin copot jantung gue. Ratusan ribu juga

Pas sampai di rumah, gue langsung berbaring di kasur. Mata gue cekot-cekot mo copot. Sakit gimana gitu. Di kasur baru gue ngeliat daftar list obat yang dokter kasih. Masa ampuuun, panjang amat itu kertas. Isinya jam-jam gue make obat. Mulai dari jam 6 sampai jam 9 malem. Obatnya ada 8 terdiri dari 2 jenis, obat tetes sama pil. Edaan, tiap jam gue harus minum/tetes obat. Besok-besok di kampus, dosen lagi ngajar, gue tetes-tetes obat di kelas beberapa kali. Whahahahahhhhh *kocak

Itu pengalaman sakit gue paling ekstrim. Soalnya mata itu jendela kehidupan, jadi fatal banget kalau ada apa-apa sama mata gue. Itu gu bisa sakit lantaran make soft lens saat gue liputan di lapangan. Dari pengalaman itu ada makna-makna yang bisa gue pelajari. Gue engga nyesel bisa magang di kantor itu, gue bener-bener bersyukur, banyak banget ilmu yang bisa gue dapet di sana. Banyak pengetahuan yang gue dapet dan gue bener-bener ngerasain banget perjuangan sebagai seorang anak magang. Kemudian, gue juga kapok make soft lens terlalu sering, mending skalian aja di-lasik ini mata daripada harus bergantung pada soft lens. Gue juga jadi lebih menghargai mata gue, jadi sekarang kalau mudah capek lantaran depan komputer terus, gue memilih untuk mengisturahatkan mat ague sebentar atau memilih untuk tidur, dan yang terakhir gue bisa ngerasain perasaan Captain Hook, karena pada waktu itu mata kita sama-sama satu. Hehehehe… Saran gue buat yang lagi pada magang, meski rodi banget kerjaannya, nikmatin aja, karena itu salah satu proses menuju kedewasaan. Itu magang termasuk masa muda yang harus loe lewatin. Itu gag akan keulang 2 kali, so enjoy it! CHEERS
http://www.emocutez.com